Ada Pandemi, Warga yang Berkurban Lewat Baznas Melonjak

JAKARTA, Tribunnews.com –Hari Raya Idul Adha 1442 Hijriah akan diperingati umat muslim seluruh dunia pada besok, Selasa (20/7/2021). Pada hari raya tersebut, selain shalat Idul Adha, umat muslim juga akan melakukan penyembelihan hewan kurban.

Meski sekarang pandemi Covid-19 masih melanda, akan tetapi antusias masyarakat Indonesia untuk berkurban masih tetap tinggi. Terbukti, Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) mencatat peningkatan jumlah pekurban dibanding tahun lalu. “Melihat tren jumlah pekurban, kalau di Baznas pusat sudah melampaui tahun lalu,” kata Pimpinan Baznas RI, Saidah Sakwan, Minggu (18/7/2021).

Saidah mengatakan, pada tahun 2020, Baznas mencatat ada 2.800 hewan kurban yang terdiri kambing dan domba. Sementara di tahun 2021, Baznas mengumpulkan 3.348 hewan kurban setara kambing-domba dengan asumsi mencapai 4.000 hewan kurban.

Menurutnya, tren penghimpunan hewan kurban di Baznas pusat selalu naik setiap tahunnya. Ia berharap tren positif ini bisa diikuti pula dengan jumlah pekurban di tahun 2021 yang naik dan diikuti di tahun berikutnya. “Baznas selalu mencatat kenaikan dalam penghimpunan kurban. Pada tahun 2020 lalu jumlah pekurban naik, Alhamdulillah tahun ini sudah melampaui penghimpunan tahun lalu, artiya trennya positif atau naik,” ujarnya.

Ia menambahkan, berdasarkan laporan dari tim, tren kenaikan biasanya terjadi pada menit-menit terakhir pelaksanaan kurban. Jadi jumlah pekurban yang terhimpun saat ini bisa terus mengalami kenaikan sampai Hari H Idul Adha.

“Mungkin karena kesadaran, kampanye kita, memaksimalkan jaringan kita, itu yang membuat kenaikan jumlah kurban di Baznas terus tumbuh,” jelasnya.

Untuk itu, Baznas menggencarkan penghimpunan jumlah pekurban yang naik dengan memperhatikan faktor kesadaran masyarakat Indonesia untuk kurban melalui Baznas. Meski kenaikan dari jumlah pekurban baru nampak di Baznas pusat, proses pengumpulan jumlah pekurban di Baznas tingkat provinsi dan kabupaten/kota masih diidentifikasi.

Rencananya, Baznas akan mendistribusikan daging kurban ke-34 provinsi dan 240 kabupaten/kota, tepatnya ke 360 desa. Pendistribusiannya akan disebar ke lokasi-lokasi yang terdampak pandemi Covid-19, daerah PPKM, dan daerah yang banyak terdapat mustahiknya (penerima kurban).

(Sumber: Tribunnews.com .Permana, Fandi.19 Juli 2021.“Ada Pandemi, Warga yang Berkurban Lawat Baznas Malah Melonjak”, https://www.tribunnews.com/nasional/2021/07/19/ada-pandemi-warga-yang-berkurban-lawat-baznas-malah-melonjak)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *